Penyebab cacar monyet

Virus cacar monyet merupakan virus yang berasal dari hewan (virus zoonosis).

Diketahui virus ini semula ditransmisikan oleh gigitan hewan liar seperti tupai. Namun, para peneliti juga menemukan bahwa virus ini menginfeksi sekelompok monyet yang sedang diteliti. Dari sinilah, penyakit ini dinamakan cacar monyet.

Virus cacar monyet berasal dari genus Orthopoxvirus dalam keluarga Poxviridae. Virus yang termasuk dalam genus Orthopoxvirus meliputi virus variola penyebab cacar (smallpox), virus vaccinia (yang digunakan dalam vaksin cacar), dan virus cacar sapi.

Sebagian besar kasus cacar monyet yang dialami manusia disebabkan oleh penularan dari hewan. Virus yang berasal dari hewan dapat memasuki tubuh manusia melalui luka terbuka di kulit, saluran pernapasan, selaput lendir, dan mukosa (air liur).

Cara penularan cacar monyet

Penyakit ini diketahui dapat menular melalui kontak langsung dengan lesi kulit, darah, cairan tubuh, atau mukosa (air liur) yang mengandung virus. Namun, bagaimana hewan bisa sampai menularkannya pada manusia?

Di Afrika, penularan dari hewan ke manusia diketahui terjadi melalui kontak sehari-hari dengan monyet, tupai, dan tikus Gambia yang terinfeksi.

Menurut CDC, penularan cacar air dari hewan ke manusia juga bisa terjadi lewat gigitan hewan, kontak langsung dengan cairan atau lesi kulit hewan atau kontak tidak langsung dengan permukaan benda yang terkontaminasi virus.

Kasus penularan monkeypox dari satu orang ke orang lain umumnya sangat minim. Penularan virus cacar monyet antar manusia seringnya berlangsung dari droplet yang berasal dari saluran pernapasan orang yang terinfeksi.

Tidak hanya melalui paparan droplet yang dikeluarkan saat bersin atau batuk oleh orang yang terinfeksi, penularan virus dari droplet juga bisa berlangsung saat melakukan kontak tatap muka secara rutin dengan orang yang terinfeksi.

Virus ini juga dapat berpindah dari tubuh ibu hamil ke dalam janin melalui plasenta.

Faktor-faktor risiko

Siapa pun yang belum pernah terinfeksi virus penyebab cacar monyet memang berpeluang untuk mengalami penyakit ini. Akan tetapi, Anda akan lebih berisiko untuk terjangkit penyakit ini ketika:

  • Melakukan kontak secara langsung tanpa memakai alat pelindung dengan bintang liar.
  • Melakukan kontak dekat dengan monyet yang terinfeksi virus penyakit ini.
  • Mengonsumsi daging dan bagian tubuh lain binatang liar, apalagi tanpa terlebih dulu dimasak hingga matang.
  • Merawat orang yang mengalami cacar monyet.
  • Melakukan penelitian terhadap virus monkeypox di laboratorium.

Diagnosis

Untuk mendiagnosis penyakit ini, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mengidentifikasi gejala. Akan tetapi, penyakit ini bisa salah didiagnosis menjadi penyakit cacar lainnya seperti cacar air atau cacar api.

Oleh karena itu, biasanya dokter akan mengharuskan Anda untuk menjalani tes laboratorium yang digunakan untuk mengetahui keberadaa infeksi virus penyebab cacar monyet.

Salah satu tes yang direkomendasikan dokter adalah tes usap atau polymerase chain reaction (PCR). Tes ini bertujuan menganalisis sampel yang berasal dari lesi kulit atau bagian kulit yang terdampak oleh cacar.


0 Comments

Leave a Reply

Avatar placeholder

Your email address will not be published.